Sabtu, 12 Februari 2011

ShitLicious [Saat Keapesan Jadi Santapan Istimewa]

ShitLicious adalah buku pertama gue yang lumayan laris di tempat potocopy Gramedia berbagai kota. Buku ini memuat 288 halaman cerita2 terkutuk yang gak jauh2 dari keapesan seperti Ngedate dengan keadaan ketek berbusa karena salah menafsirkan cologne gel dengan sabun cair, Jalan ama pacar lalu ban motor bocor 3 kali berturut2, dan masih banyak lagi keapesan yang gak jauh2 dari dunia perkuliahan.
Buku ini based on true story, jadi bisa dibilang ini adalah buku autobiografy komedi non-fiksi. Banyak banget kejadian konyol yang gue alamin gara2 keapesan gue yang gue ceritain di dalam buku ini. so, kalian pasti bakal nyesel kalo sampe gak ngoleksi nih buku.. he he he

Berikut sedikit cuplikan dari bab di ShitLicious :

The Dying Rider



Pernah juga gw ngegunain motor gw buat menolong orang kesusahan loh! Yap.. gw sebagai penerus perjuangan pahlawan tanpa tanda jasa ini, selalu mencoba bwt membantu sesama. Jadi tuh ceritanya gini, siang itu gw pulang dari kampus bwt kuliah. Trus, di tengah jalan, gw dicegat ama ibu2 gitu. Kalo gw prediksiin, umurnya 45 taunan gitu. Beliau pake payung, dan membawa tas kecil di tangan. Gw pun berhenti menghampiri ibu2 tersebut buat nanyain apa tujuan beliau manggil gw.

“Ada apa bu?” Tanya gw sopan.
Ibu itu menjawab, “ibu boleh minta tolong gak dek?”
“Tolong apa bu? Kalo bisa, pasti saya usahain..”
“Gini dek.. ibu datang jauh2 dari Bekasi, mau maen ke tempat anak ibu yang lagi kuliah di sini. Tapi ibu udah gak punya duit lagi buat nyewa ojek ato taxi. Hape ibu juga hilang tadi di terminal. Adek bisa Bantu ibu buat nganter ke kostnya anak ibu gak?”
Ati gw pun terketuk gara2 cerita nista ibu tersebut. Gw gak kebayang kalo misal yang ngalamin hal kayak gitu tuh ibu gw sendiri. Udah pergi jauh, gak ada duit, gak bisa ngehubungin anaknya. Wah.. wah.. betapa malang nasibmu, bunda. Gw pun menyanggupin permintaan ibu tersebut buat nganter beliau ke kost anaknya.
“emang, alamat anaknya dimana bu?”
“wah.. ibu gak bawa catetan alamat anak ibu, dek.. tapi ibu inget kok, kalo kost dia tuh di daerah2 ini juga. Ibu juga masih inget bentuk rumahnya.”
Yap.. gw ngerti, mungkin catetan alamat anaknya, beliau catet di hape beliau yang ilang tersebut. “Ya sudahlah.. kalo Cuma daerah2 sini sih oke2 aja bu.. lagian toh Cuma ada beberapa gang doank.. pasti kita bisa nemuin kost anak ibu.” Kata gw pada si ibu menggebu2 dan didasari dengan keyakinan yang kuat bahwa tiada Tuhan selain Allah! (Lah?)
Gw pun ngeboncengin tuh ibu keliling komplek yang kebetulan komplek kost gw juga tersebut. Satu per satu gang di komplek itu gw masukin sambil gw nanya dan nunjuk tiap rumah yang kita lewatin, “yang ini bukan bu rumahnya??”
“ah.. enggak dek.. ibu inget banget bentuk rumah kost anak ibu tuh gak gitu…” jawab tuh ibu.

Hampir satu jam berlalu.. Lima gang sudah gw masukin tanpa membuahkan hasil. Cape juga sih, soalnya tuh waktunya gw pulang kuliah siang2 blom maem pula. Kira2 tujuh gang berlalu, gw berhenti ke warung di pinggir jalan buat beli bensin eceran, soalnya motor gw udah mulai mangap2 busung laper. Kebetulan tuh warung bensin terletak di deket pangkalan becak gitu. Banyak tukang becak nongkrong di sono. Hingga akhirnya tiba2 gw di tarik ama seorang bapak2 yang notabene adalah tukang becak yang biasa nongkrong disono. Dengan penuh rasa kaget dan bingung, gw nanya ke bapak tersebut, “wah… ada apa nih kok bapak narik2 saya??”
Bapak itu nutupin bibirnya pake telunjuknya sambil melototin mata, buat ngeisyaratin kalo gw gak boleh ngomong kenceng2. “eh.. dek.. bapak mau nanya, itu ibu2 yang adek boncengin tuh sapanya adek?”
Dengan penuh rasa PeDe yang membara, gw pun nyeritain detail cerita dari awal gimana gw ketemu tuh ibu, dan gw pun nyeritain niat mulia gw buat nganter tuh ibu nyariin kost anaknya.
Dengan muka shock dan agak jijik karena ngeliat sebongkah upil keluar dari idung gw pas gw gi getol2nya cerita tadi, tuh tukang becak ngasih tau gw,
“Tak kasih tau yah dek.. tadi pagi. Saya tuh di minta ama tuh ibu2 buat nganterin dia nyariin kost anaknya juga. Hampir 2 jam saya ngelilingin komplek ini dan masuk tiap gang di sini buat nyariin kost anaknya ibu itu, tanpa membuahkan hasil!”
“Trus? Masalahnya apa pak?” Tanya gw penasaran.
“Nah, pas saya nyerah karena kecapean, saya pun bilang ke ibu itu kalo saya udah gak kuat lagi kalo di suruh muter2. saya pun nurunin tuh ibu dan minta ongkos becak saya seikhlasnya. Eh.. dia malah ngakak2 sambil bilang “Lha anak saya gak ketemu kok, minta bayaran.. Muahahaha…ngahahaha!!” gitu dek.”
Dengan mengerutkan jidat, gw nanya lagi “Loh kok gitu pak??”
Dengan muka kesel, tuh tukang becak bilang, “TERNYATA YAH DEK.. IBU ITU TUH ORANG GILA! SEBEL SAYA.. GENJOT BECAK DARI PAGI, EH.. TERNYATA MALAH DAPET ORANG GILA!”


Oke, kita akhiri drama ini, buat info lebih lanjut, kalian bisa baca di SINI.
Kalo menurut kalian nih buku oke buat dibeli, buruan ke Gramedia terdekat!! Dan kalo kalian keabisan di gramed kota kalian, jangan kecewa dulu!! cek di toko buku online yang bakal ngirim tuh buku langsung ke rumah kalian! Referensi toko2 bukunya, liat di bagian kanan layar anda.. :)

Selamat Membaca.. :)


19 komentar:

SHUDAI AJLANI (dot) COM mengatakan...

haha gue ngakak bacanyaa bang, apalagi satu buku kali ya gue baca, sampe boker-boker bisa kali ya gue :D

alitt mengatakan...

Nah.. makanya beli dek.. ayo2.. :mukaSales :D

Nufri L Sang Nila mengatakan...

kayaknya lucu ni....cari ah di fotocopian...heheee...di gramedia ya...iyaa iyaaa

coretsanacoretsini mengatakan...

kmrn udh liat buku ini, tp waktu itu gk tau ini buku apa. apesnya lagi. aku lupa lhat dmna.! skrng udh tau, mlah di cari2 gk ada.
gmn ini lit?

Gansar Budi Santoso mengatakan...

kak, kok di palu belum ada ya !

gotcha !!! mengatakan...

wah, harus beli nih
lumayan buat bantal hehe
menuju Gramedia...

alitt mengatakan...

kalo di gramed abis, pesen di bukabuku.com aja.. diskon 15% loh~

Nidia Squarepants Blog mengatakan...

hahaa...
ngekeh...
pernah baca gratis nie buku d gramed, smpe dua hari berturut2 muka aku aja duduk d sono..
terakhir ku beli juga.
smpe berkali2 q baca..
ttp ngekeh
hahhaa

RHANEY BONA mengatakan...

di gramed abis :(
di Bukabuku.com abis
trus aku beli dmna bang ? :(
di tukang loak ada gak ????

Simmon_Shi_Nobby mengatakan...

lah terus aye beli d'mane klo d'gramed abis?
d'tukang sayur ada kgak?

nismutsar mengatakan...

bang, kok gue nggak prnh liat buku lu yg ini di gramed? pengen bacaaaaa

Nurul Khanafi mengatakan...

bang, gw baru baca postingan ente di Kaskus..
kyak'nya seru juga ya....
gw jadi pengen belajar nulis (cita-cita terpendam gw.hehe....)
iseng-iseng gw sering posting diblog juga, walopun cuma tulisan-tulisan gak jelas dan berantakan.....
o ya bang, stok bukunya masih ada gak nih di toko" buku?? jadi penasaran pengen baca buku ente...hehe :D

party/c 075 mengatakan...

bro emang masih ada di gramed bukunya?..ngopy boleh gak..he.he.h...e

Devi Elora ♡ mengatakan...

bang cetak ulang bang bukunya! :'(( udah abis dimana mana. cetak ulang lagiiiiiiiiiiiiii T~T *muka melas*

Irwan Sosiawan mengatakan...

tgl 14 januari masih adakah di gramedia? oke besok cari.

Ecy1712 mengatakan...

Okee..saya tunggu buku ketiga yang bakal dirilis..

Capcussss cyinnn.. :p

Fendy Ahmad Thahir mengatakan...

Horeee.. ahirnya aku dapet juga nih buku. walopun udah telat jauh tapi seneng banget.

Jeremy Michell mengatakan...

Apakah Anda membutuhkan pinjaman bisnis? Kami menawarkan pinjaman bisnis dengan tingkat bunga tahunan sangat minim serendah 3%, dari 1 tahun untuk periode durasi 30 tahun pembayaran ke seluruh bagian dunia. Kami memberikan pinjaman dari € 5,000.00 ke 20 Juta negara dolar bersatu. Kami juga memberikan pinjaman usaha kepada individu dan perusahaan, kami memberi mereka pinjaman untuk memulai bisnis atau meningkatkan bisnis mereka pada tingkat 3%. Kami dapat meminjamkan hingga € 20 juta. Untuk mendapatkan lebih banyak informasi, e-mail: zionloanfirm.ltd@gmail.com

Driving Directions mengatakan...

I will try to find and read it
driving directions

Posting Komentar